tinta printertinta infusphoto paper
Rabu, 30 Juli, 2014
   
Text Size

Pengumuman

Diklat Meningkatkan Kreativitas Pengawas Madrasah

Oleh Hindun Anwar

Widyaiswara Madya pada Pusdiklat Tenaga Teknis Pendidikan dan Keagamaan

Badan Litbang dan Diklat Kementerian Agama

Abstrac

Duty supervisor of Madrasah give tuition, construction and assessment to all Islam teachers under authority and responsibility him. Activity of the observation give impact which by dozens to progress and improvement of professionalism learn Madrasah in education world and school. Ideally a supervisor of Madrasah have authority and image of akademik above  headmaster and teacher, so that the attendance of in school can execute function observation of and akademik of manajerial properly. When supervisor of Madrasah follow fasilitator diklat supervisor of sixth Madrasah of the interest given, so that creativity supervisor of Madrasah dug. Sixth overbearingly that interest is expected by all supervisors work creatively. Because creativity key are ability assess problems from various viewpoint so that become better solution. Creative behaving bring positive impact  ownself supervisor of Madrasah and environment. At ownself push potency aktulisasi had. For others in this case all teachers of Madrasah give fasting because conducted action when quicker and give more precise result. Because creativity express the quality of solution is solving of problem. Thereby supervisor of Madrasah following diklat expected to mount his creativity.

Keyword: creativity, diklat, supervisor of Madrasah.

Pendahuluan
Pengawas madrasah adalah salah satu komponen dalam mendukung peningkatan pendidikan di satuan pendidikan madrasah. Peran pengawas tidak bisa dianggap enteng dalam membina satuan pendidikan di madrasah. Namun dalam  tiap even kependidikan kurang keras tersapa. Terkesan peran pengawas   antara ada dan tiada. Padahal peran pengawas madrasah tidaklah kecil dalam membina para guru di madrasah dan memajukan pendidikan. Dalam Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional keberadaan pengawas tidak termaktub secara eksplisit dan hanya ditulis sebagai tenaga kependidikan. Setelah muncul Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 12 tahun 2007 tentang Standar Pengawas Sekolah/Madrasah maka kedudukan, peran, fungsi dan kompetensi pengawas sekolah/madrasah sangat jelas. Begitu pula dalam Peraturan Menteri Agama Nomor 2 Tahun 2012, termaktuf tentang peran dan fungsi pengawas madrasah - Bab II pasal 3, tertulis bahwa (1) Pengawas Madrasah mempunyai tugas melaksanakan pengawasan akademik dan manajerial pada Madrasah. Sedangkan pada pasal  4, tertulis bahwa (1) Pengawas Madrasah mempunyai fungsi melakukan:
(a)    penyusunan program pengawasan di bidang akademik dan manajerial;
(b)    pembinaan dan pengembangan madrasah;
(c)    pembinaan, pembimbingan, dan pengembangan profesi guru madrasah;
(d)    pemantauan penerapan standar nasional pendidikan;
(e)    penilaian hasii pelaksanaan program pengawasan; dan
(f)    pelaporan pelaksanaan tugas kepengawasan
Dengan demikian peran dan tugas pengawas memberikan bimbingan, penilaian dan pembinaan terhadap para guru madrasah di bawah wewenang dan tanggung jawabnya. Kegiatan kepengawasan tersebut  memberikan dampak yang tidak sedikit terhadap kemajuan dan peningkatan profesionalisme guru  di madrasah khususnya dan dunia pendidikan pada umumnya. Pengawas madrasah  yang berwatak “supervisor profesional” tidak sekedar merencanakan pragram (palling), juga bukan sekedar mengatur dan membagi - bagikan pekerjaan kepada bawahan (organizing) kepala madrasah dan guru madrasah, bukan juga sekedar pandai menggerakkan bawahan untuk bekerja maksimal (actuating), tetapi ia juga ahli dalam melakukan pengawasan (controlling atau supervition),  objektif dan bijak dalam memberikan penilaian (evaluating).
Pekerjaan pengawas madrasah yang sudah terprogram, kemudian diaplikasikan secara cerdas dan baik, serta ditopang dengan evaluasi yang objektif, niscaya akan membawa hasil  pekerjaan lebih optimal. Begitu pula kegiatan supervisi (pengawasan) pada satuan pendidikan  apapun, harus dilakukan  seorang pengawas madrasah secara profesional. Bagi   pengawas madrasah  yang memiliki kompetensi kurang memadai  sulit beradaptasi dengan pekerjaannya. Mengapa ? Karena, sudah menjadi rahasia umum bahwa hampir semua pengangkatan pengawas madrasah  adalah berasal dari guru agama. Atau SK pengangkatan pengawas madrasah bertajuk pengawas pendidikan agama Islam (PAI). Karena jabatan pengawas belum menjanjikan dari segi karier,  sehingga guru yang berprestasi dari bidang studi IPA atau matematika (misalnya), belum banyak yang tertarik beralih profesi sebagai pengawas di madrasah. Selain itu, masih ada mantan pejabat struktural, seperti Kepala Kandep. Agama Kabupaten/Kota dan Kepala Kantor Urusan Agama Kecamatan  beralih profesi menjadi pengawas pendidikan agama Islam (PAI) atau madrasah.  Hal itu mereka lakukan untuk memperpanjang masa pensiun.
Padahal sebagai seorang pengawas madrasah, mereka berperan   sebagai pembina, pembimbing dan penilai guru dalam pengajaran. Pengawas  sekolah/madrasah dalam Permenpan dan Reformasi Birokrasi RI Nomor 21 Tahun 2010  Bab I pasal 1 ayat  2 adalah Pegawai Negeri Sipil (PNS) yang diberi tugas, tanggung jawab dan wewenang secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk melaksanakan pengawasan akademik dan manajerial pada satuan pendidikan. Pada ayat 4 dijelaskan bahwa kegiatan pengawasan adalah kegiatan pengawas sekolah dalam menyusun program pengawasan, melaksanakan program pengawasan, evaluasi hasil pelaksanaan program, dan melaksanakan pembimbingan dan pelatihan profesional Guru.
Lebih jabar lagi dijelaskan pada pasal 5, bahwa Tugas Pokok Pengawas Sekolah adalah melaksanakan tugas  pengawasan akademik dan manajerial pada satuan pendidikan yang meliputi penyusunan program pengawasan, pelaksanaan pembinaan, pemantauan pelaksanaan 8 (delapan) Standar Nasional Pendidikan, penilaian, pembimbingan dan pelatihan professional Guru, evaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan, dan pelaksanaan tugas kepengawasan di daerah khusus. (2010: 4-5).
Dengan demikian keberadaan pengawas memberikan konsultasi dan fasilitasi agar guru profesional dalam mengemban tugas keprofesiannya. Karena di dalam Undang-undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen dinyatakan bahwa guru mempunyai kedudukan sebagai tenaga profesional. Salah satu prinsip profesionalitas guru adalah memiliki kompetensi yang diperlukan sesuai dengan bidang tugasnya. Kompetensi yang harus dimiliki seorang guru meliputi empat aspek, yaitu kompetensi pedagogik, kepribadian, sosial, dan profesional. Oleh sebab itu pengawas dituntut untuk terus mengembangkan diri agar memiliki kemampuan untuk membina.
Peningkatan kompetensi pengawas salah satunya dapat ditempuh melalui pendidikan dan pelatihan (diklat). Diklat merupakan bentuk intervensi lembaga agar pegawainya memiliki kompetensi standar sehingga mampu melaksanakan tugasnya dengan baik dan benar. Untuk itulah, Pusdiklat Tenaga Teknis Pendidikan dan Keagamaan sebagai penyelenggara diklat tingkat pusat dan Balai Diklat Keagamaan sebagai penyelenggara diklat tingkat daerah di lingkungan Kementerian Agama memiliki tugas meningkatkan kompetensi pegawai termasuk pengawas.

Jika pengawas madrasah tidak memiliki kompetensi atau menguasai tugas-tugas kepengawasan ketika melakukan supervisi kelas, supervisi sekolah, dan pembinaan terhadap guru madrasah lainnya, dikhawatirkan citra pengawas terpuruk terus. Sementara itu  supervisi akademik terhadap guru terbatas pada administrasi guru (pembuatan perencanaan/program pengajaran, pembuatan silabus mata pelajaran, RPP, buku kehadiran siswa, buku pengayaan – remedial, dan sebagainya. Untuk mengetahui keakuratan perangkatan pembelajaran tersebut pengawas melakukan supervisi kelas dan menilai bagaimana guru mengajar. Bila seorang mantan struktural ( mantan Kepala Kandep. Agama atau Kepala Kantor Urusan Agama, misalnya) melakukan supervisi  akademik  di kelas bukan tidak mungkin akan mengalami kendala.
Selain itu secara ideal seorang pengawas diharapkan memiliki citra dan wibawa akademik di atas guru dan kepala madrasah, sehingga kehadirannya di madrasah dapat melaksanakan fungsi pengawasan akademik dan manajerial sebagaimana mestinya. Kepada pengawaslah guru dan kepala madrasah akan mengkonsultasikan berbagai permasalahan yang dihadapi di madrasah baik sebagai pribadi maupun sebagai pendidik professional. Tentunya beragam persoalan yang dikemukakan memerlukan pemikiran yang berbeda dan cara penyelesaian yang tepat sehingga dicapai hasil yang diharapkan. Implikasinya seorang pengawas harus memahami konsep kreativitas dan belajar bersikap kreatif agar dapat memandang permasalahan secara komprehensif dan merekomendasi solusi yang paling tepat. Berlatar beberapa masalah di atas muncul pertanyaan, apakah diklat  dapat meningkatkan kreativitas peserta diklat pengawas madrasah? Nah, pertanyaan ini yang menggelitik penulis tertarik membahas “Pengaruh Diklat dalam Meningkatkan Kreativitas Pengawas Madrasah ”.


Hakikat  Kreativitas

Ketika muncul pertanyaan  ”Kenapa tidak terpikir sampai kesana ya ?”, yang ada pada benak kita pada saat menyelesaikan kegiatan. Komentar seperti tadi dan mungkin disertai kekaguman juga pernah terlontar pada saat kita melihat sebuah hasil karya seseorang, tanggapan atau ide yang disampaikan seseorang pada suatu forum tertentu.
Mengapa orang dapat berpikir atau dapat menghasilkan suatu karya yang tidak terpikir oleh kita? Atau mengapa orang mampu menyelesaikan persoalan dengan lebih cepat dengan cara yang unik dan mencapai hasil yang baik? Hal tersebut dapat terjadi karena seseorang memiliki keterampilan berpikir memecahkan masalah secara kreatif.
Apakah seseorang dapat belajar mengembangkan keterampilan berpikir memecahkan masalah? Ya, Setiap orang dapat belajar untuk mengembangkan berpikir kreatif dan mengintegrasikan kemampuan tersebut dengan keterampilan-keterampilan berpikir tingkat tinggi lain sehingga mampu menyelesaikan berbagai permasalahan. Belajar mengeksplorasi mimpi dan berbagai kemungkinan dengan mengembangkan kepekaan terhadap petualangan, kejutan, kenyamanan dan kesenangan sehingga memfasilitasi ide-ide baru dan pemecahan masalah secara inovatif sesuai kebutuhan. Ide-ide tersebut berbeda dan menunjukkan kualitas yang tinggi.
Saat sekarang perubahan kehidupan guru madrasah  berlangsung sangat cepat dan kompleks dengan berbagai permasalahan dan tantangan. Setiap guru madrasah  dituntut untuk fleksibel, kritis dan terampil berpikir kreatif sehingga mampu menangani permasalahan dan menemukan solusi yang melibatkan lingkungan sosial maupun fisik. Jadi apa itu kreativitas? Bagaimana mengembangkan keterampilan berpikir kreatif, bagaimana memecahkan masalah secara kreatif dan bagaimana kita mampu memfasilitasi orang lain untuk berpikir kreatif dan bertindak kreatif ?
Menurut Lumsdaine (1995: 14) kreativitas adalah mempergunakan imaginasi dan berbagai kemungkinan yang diperoleh dari interaksi dengan ide atau gagasan, orang lain dan lingkungan untuk membuat koneksi dan hasil yang baru serta bermakna. Artinya mengembangkan pemikiran alternatif atau kemungkinan dengan berbagai cara sehingga mampu melihat sesuatu dari berbagai sudut pandang dalam interaksi individu dengan lingkungan sehingga diperoleh cara-cara baru untuk mencapai tujuan yang lebih bermakna.
Kreativitas merupakan aktivitas dinamis dalam diri kita yang melibatkan proses mental pada alam sadar maupun di bawah sadar. Pada saat kita mengatakan dalam alam bawah sadar tidak mampu melakukan maka secara sadar kita menjadi tidak mampu melakukan. Sebaliknya pada saat kita menunjukkan kemampuan kita melakukan sesuatu secara sadar maka akan tumbuh keberhargaan diri pada alam bawah sadar dan tertampilkan kembali dalam sikap percaya diri.
Kreativitas melibatkan keseluruhan otak. Seseorang akan bertindak kreatif manakala mempergunakan potensi otak dengan optimal. Mempergunakan kedua belahan otak, otak kiri dan otak kanan. Otak kiri yang mengatur kemampuan logika dan otak kanan yang mengatur humanistis. Implikasinya setiap persoalan yang datang dilihat tidak hanya dari kacamata logika tetapi berbagai dimensi yang menyertainya. Contoh sederhana, jika ditanyakan kepada kita apa gunanya buku ? Jawaban secara logika adalah alat yang digunakan alat menulis. Mari kita menggunakan otak kanan, dengan bentuk dan kondisinya buku  yang juga dapat dipergunakan sebagai lampion, menganjal meja ataupun membuat bola.
Kunci kreativitas adalah kemampuan menilai permasalahan dari berbagai sudut pandang sehingga menjadi solusi yang lebih baik. Sudut pandang yang berbeda akan menstimulasi beragam ide dan mengembangkan struktur kognitif baru. Contoh seorang anak mungkin dipandang bodoh oleh guru manakala memperoleh nilai 3 pada saat ulangan Matematika. Pertanyaannya mengapa? Hal itu akan merujuk kepada berbagai kemungkinan kondisi anak. Apakah anak tidak mengalami gangguan fisik yang menghambat penerimaan materi belajar ? Apakah anak tidak memiliki alat penunjang belajar, seperti buku paket matematika? Ada berapa anak yang memperoleh nilai 3 ? Pada pelajaran lain berapa nilai yang dapat diperoleh ? Itu beberapa pertanyaan yang dapat kita ajukan jika kita melihat dari berbagai sudut pandang yang berbeda. Jawaban berbeda dari beragam pertanyaan akan memberikan gambaran masalah utama yang dihadapi anak sehingga memfasilitasi kita untuk menetapkan solusi bantuan yang paling mungkin dilakukan. Dan kreativitas mengekspresikan kualitas solusi penyelesaian masalah.
Pada bagian lain  Mamat Supriatna (2006) menjelaskan kreativitas adalah kemampuan cipta, karsa dan karya seseorang untuk dapat menciptakan sesuatu yang baru. Sesuatu yang baru itu dapat ditemukan dengan menghubungkan atau menggabungkan sesuatu yang sudah ada. Kreativitas adalah bakat yang dimiliki oleh setiap orang yang dapat dikembangkan dengan pelatihan dan aplikasi yang tepat. Banyak studi telah dilakukan tentang perilaku kreatif dari para musisi, ilmuwan besar, arsitek, pujangga, dan pelukis. Hasilnya adalah bahwa proses kreativitasnya sama, baik kreativitas itu terpusat pada pemecahan masalah sehari hari, atau penemuan ilmiah tingkat tinggi.
Menurut Need Herrmann,  pada dasarnya jika kita melibatkan secara penuh pikiran yang dimiliki sehingga membangkitkan ide dan kenyataan tentang sesuatu yang diinginkan atau ingin dicapai kita memfasiliasi berkembangnya kreativitas. Kekuatan pikiran membayangkan berbagai kemungkinan dalam mencapai apa yang diinginkan dalam koridor norma-norma yang dapat ditoleransi. Artinya orang kreatif tahu apa yang diinginkan dan dapat menetapkan tujuan berperilaku.
Lakukan berbagai cara yang beragam untuk melakukan suatu aktivitas, refleksi apakah memberi cara yang lebih efektif, efisien, dan produktif ? Perhatikan reaksi atau komentar orang lain terhadap penampilan/ kinerja/ unjuk kerja kita, apakah menunjukkan apresiasi yang positif dan kepuasan? Hal tersebut merupakan indikator sederhana apakah kita kreatif atau tidak. Jika kita dan orang lain berusaha kreatif maka kita akan lebih kreatif. Mengembangkan perilaku kreatif dimulai dengan mengembangkan kemampuan berpikir kreatif.

Siapa Pengawas Madrasah

Pengawas madrasah yang termaktub dalam Peraturan Menteri Agama Nomor 2 Tahun 2012, Bab II pasal 4, tertulis bahwa (1) Pengawas Madrasah mempunyai fungsi melakukan:
(a)    penyusunan program pengawasan di bidang akademik dan manajerial;
(b)    pembinaan dan pengembangan madrasah;
(c)    pembinaan, pembimbingan, dan pengembangan profesi guru madrasah;
(d)    pemantauan penerapan standar nasional pendidikan;
(e)    penilaian hasii pelaksanaan program pengawasan; dan
(f)    pelaporan pelaksanaan tugas kepengawasan
Tercapainya suatu tujuan pendidikan di level manapun, sebagian besar tergantung pada pelaksanaan program secara relevan dan realistis, sesuai dengan materi program yang telah direncanakan. Termasuk didalamnya adalah program pengawasan (bimbingan dan pembinaan) yang relevan dan realistis pada pelaksanaan pendidikan di sekolah/madrasah.      
Sementara itu secara garis besar supervisi akademik terhadap guru, khususnya guru di satuan madrasah lebih luas jangkauannya, bukan hanya pada administrasi guru, seperti pembuatan perencanaan/program pengajaran, pembuatan silabus mata pelajaran, RPP, buku kehadiran siswa, buku pengayaan – remedial, dan sebagainya. Akan tetapi juga menilai kinerja guru, kepada madrasah dan staf administrasi pendidikan di madrasah. Secara ideal seorang pengawas madrasah  diharapkan memiliki citra dan wibawa akademik di atas guru dan kepala madrasah, sehingga kehadirannya di madrasah dapat melaksanakan fungsi pengawasan akademik dan manajerial sebagaimana mestinya. Kepada pengawaslah guru dan kepala sekolah/madrasah akan mengkonsultasikan berbagai permasalahan yang dihadapi di sekolah baik permasalahan pengajaran dan pendidikan maupun masalah pribadi. Beragam persoalan guru madrasah  yang dikemukakan memerlukan pemikiran yang berbeda dan cara penyelesaian yang tepat sehingga dicapai hasil yang diharapkan. Implikasinya seorang pengawas madrasah  memahami konsep kreativitas dan belajar bersikap kreatif agar dapat memandang permasalahan secara komprehensif dan merekomendasi solusi yang paling tepat.

Mengapa Pengawas Perlu Mengembangkan Kreativitas

Manusia adalah makhluk yang diberi kemampuan untuk menyesuaikan diri dengan berbagai situasi dan tantangan kehidupan. Perubahan yang terus-menerus secara global menuntut manusia beradaptasi dengan cepat terhadap berbagai situasi dan kondisi yang seringkali tidak dapat diprediksi. Tingkat keragaman dan kedalaman permasalahan sangat tinggi karena berada dalam koridor konteks yang kompleks. Manusia dituntut memikirkan dan bertindak dengan berbagai cara untuk dapat menguraikan kompleksitas tantangan dan memikirkan berbagai alternatif tindakan yang dapat dilakukan. Untuk itulah manusia membutuhkan kretaivitas.
Kemampuan beradaptasi dipengaruhi oleh bagaimana manusia memandang suatu permasalahan. Apakah permasalahan dianggap sesuatu yang menyulitkan, merugikan dan mengancam diri atau permasalahan dipandang sebagai tantangan yang membuat diri menjadi lebih tahu, terampil atau mampu bertindak lebih baik. Orientasi memandang suatu persoalan merupakan kunci awal seseorang memiliki kreativitas. Pandangan positif memfasilitasi berkembangnya imajinasi tentang kondisi yang harus dihadapi sehingga persoalan dapat dilihat secara komprehensif. Imajinasi berbagai pengalaman sendiri dan atau orang lain yang dimaknai sebagai proses belajar memberi peluang pada inidividu melihat berbagai kemungkinan atau alternatif tindakan yang dapat dilakukan.
Pola asuh orang tua maupun pendidikan di sekolah membuat banyak orang di Indonesia tidak dapat menunjukkan kreativitas. Orang tua bertindak atas dasar aturan-aturan baku yang tidak memfasilitasi adanya celah untuk berubah. Dengan berbagai alasan dari mulai tabu, pamali, kata orang tua , hingga menjadi instruksi yang berharga mati. Sebuah pelanggaran yang dilakukan anak pada aturan tersebut membuat anak dicap nakal oleh orang tua. Contoh anak usia taman kanak-kanak berada pada masa senang mencoret-coret apapun menjadi gambar yang belum jelas. Orang tua menganggap nakal karena mengotori tembok atau meja. Padahal jika orang tua memfasilitasi ruangan dengan menempel kertas roti setinggi badan anak di tembok yang diganti setiap waktu setelah penuh coretan yang dibuat anak pada kertas tersebut membuat keterampilan motorik halus tangan dan jari mencapai kematangan. Hal penting lain yang diperoleh anak dari kegiatan tersebut adalah berkebangnya imajinasi untuk mencoretkan apapun sesuai bentuk yang ada pada anggannya.
Variasi dan keragaman harus dipandang sebagai potensi yang membuat kehidupan menjadi menarik dan berwarna. Hal yang tidak menyenangkan jika semua orang berpikir dan bertindak seragam. Kehidupan menjadi mati karena orang akan bergerak dan bertindak dalam rutinitas yang sistematik terkontrol. Manusia menjadi tidak berbeda dengan robot.
Kaitannya dengan pengawas sekolah/madrasah memiliki kreativitas maka pengawas madrasah  harus memiliki 6 (enam) kompetensi yaitu kompetensi kepribadian dan sosial, supervisi akademik, supervisi manajerial, monitoring dan evaluasi, penelitian dan pengembangan profesi, seperti yang tertuang dalam Peraturan Mendiknas No. 12 tahun 2009 tentang Standar Pengawas Sekolah/madrasah.
Pengawas madrasah  yang kreatif harus memahami keenam kompetensi pengawas.  Bersikap kreatif membawa dampak positif pada diri sendiri dan lingkungan kerja dan masyarakat sekitar. Pada diri sendiri mendorong aktulisasi potensi yang dimiliki. Bagi orang lain dalam hal ini para guru madrasah  memberikan kepuasaan karena tindakan yang dilakukan pada waktu yang lebih cepat dan memberi hasil yang lebih tepat. Apalagi telah banyak guru madrasah yang telah memiliki pendidikan S2 atau berwawasan teknologi dan informasi terkini.

Ciri-ciri Pengawas Madrasah  Kreatif

Seorang pengawas madrasah  yang kreatif memiliki karakteristik sebagai berikut :
1.    Cenderung melihat suatu persoalan sebagai tantangan untuk menunjukkan kemampuan diri atau aktualisasi diri.
2.    Cenderung memikirkan alternatif solusi/tindakan yang tidak dilakukan oleh orang-orang pada umumnya atau bukan sesuatu yang sudah biasa dilakukan.
3.    Tidak takut untuk mencoba hal-hal baru.
4.    Mau belajar mempergunakan cara, teknik dan peralatan baru.
5.    Tidak takut dikritik atau dicemoohkan oleh orang lain karena berbeda dari kebiasaan.
6.    Tidak malu bertanya berbagai informasi sesuatu hal yang dianggap menarik.
7.    Tidak cepat puas terhadap hasil yang diperoleh.
8.    Toleran terhadap kegagalan dan frustasi.
9.    Memikirkan apa yang mungkin dapat dilakukan atau dikerjakan dari suatu kondisi, keadaan atau benda.
10.    Melakukan berbagai cara yang mungkin dilakukan dengan tetap berdasar pada integrasi kejujuran, menjujung sistem nilai, bertujuan positif.
11.    Tindakan yang dilakukan efektif, efisien, dan produktif.


Diklat  Meningkatkan Kreativitas Pengawas

Diklat merupakan pendidikan dan latihan singkat yang diselenggarakan oleh Pusdiklat Tenaga Teknis Keagamaan. Meningkat kreativitas adalah bertambah kompetensi dan kemampuan dalam melakukan kegiatan. Dengan demikian, pengawas yang meningkat kreativitasnya akan bertambah komptensinya dalam melakukan kegiatan. Dalam materi inti kurikulum dan silabus diklat  pengawas madrasah  termuat: (1) Standar Kompetensi dan pengembangan Profesi Pengawas Madrasah  sesuai isi Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 12 tahun 2007, (2) Review pengembangan kurikulum dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), (3) Supervisi Manajerial, (4) Supervisi Akademik, (5) Karya Tulis Ilmiah (KTI) dan laporan Penelitian dan non Penelitian, dan (6) Prosedur dan Mekanisme Penetapan Angka Kredit Jabatan fungsional Pengawas Sekolah/Madrasah.
Materi-materi yang ditawarkan diklat pengawas madrasah  di atas diharapkan mampu memotivasi dan memberi pencerahan terhadap kompetensi pengawas madrasah . Karena dalam kegiatan diklat diberikan teori, praktek, diskusi atau simulasi. Dengan demikian seusai diklat para pengawas madrasah  bertambah kreatif dalam bekerja dan mampu memberikan bimbingan serta menemukan solusi permasalahan yang dihadapi para guru madrasah  di lapangan.

Kesimpulan

Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa diklat  pengawas madrasah  mendukung kreativitas seorang pengawas madrasah. Dalam kegiatan diklat diberikan materi-materi yang mendukung kreativitas, baik dalam bentuk ceramah, dikusi dan simulasi yang mendukung penggalian kreativitas peserta diklat. Sebab pengawas madrasah  perlu meningkatkan kreativitasnya, guna membina, membimbing dan menilai guru, kepala madrasah, dan staf pendidikan  yang menjadi wewenang dan tanggung jawabnya. Pengawas madrasah  yang kreatif akan mampu memberikan bimbingan, konsultasi dan mencarikan solusi dari permasalahan yang dihadapi para guru madrasah. Disamping itu pengawas madrasah  harus berwibawa dan memiliki citra akhlak kharimah. Pencitraan dan teladan yang baik akan berdampak kepada pencitraan guru dan kepala madrasah  yang menjadi wewenang dan tanggung jawabnya.

DAFTAR PUSTAKA
Departemen Pendidikan Nasional, Peraturan Menteri Pendidikan nasional Nomor 12 tahun 2007, Jakarta:  Depdiknas.

Enslikopedia, edisi ke sepuluh 2003, Ilmu Pengetahuan Populer seri ke 9, Grilier Internasional, Inc. Diedarkan khusus oleh PT Widyadara

http://www.lowongan.info/front, April 2006, Tip dan trik : memancing kreativitas

http://www.itpin.com/blog/2006/11/30, Confirmation bias dan kreativitas

_____________________/2007/01/04 , Empat hambatan kreativitas

http://pepak.sabda.org/pustaka/061402/ , kegiatan kreatif untuk anak-anak

http://www.halalguide.info , Memacu kreativitas anak

http://.e.psikologi.com/manajemen/kreativitas.htm menumbuhkan kreativitas di tepat kerja

http://www.pikiran rakyat.com/cetak/2005/1105/29/1106.htm Pembelajaran kreatif

Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor 21/2010 tentang Jabatan Fungsional Pengawas sekolah dan angka kreditnya, Jakarta: Menpan

Lumsdaine edward & Monika, 1995, Creative Problem Solving, thingking skills for a changing world, New York : McGraw-Hill Internasional Editions

Mamat Supriatna, 2006, Strategi bimbingan dan konseling pengembangan aspek kepribadian siswa sekolah menengah , materi workshop bridgingcourse
bimbingan dan konseling, Direktorat PSMP DirjenMPDM Depdiknas.

Peraturan Menteri Agama Nomor 2 Tahun 2012, Tentang Pengawas Madrasah dan Pengawas Pendidikan Agama Islam pada Sekolah, Jakarta: 2012.

it konsultanit supportjasa pembuatan aplikasi dan server jual beli motor motor bekasjual motor bekas sarang semut papuateh sarang semutrumput kebar ecotrubakteri dan enzimenvironmental consultant indonesia sewa mobil murah jakartarental mobil harianrent car free download moviedownload filmsubtitle indonesia jual beli mobil bekassitus jual beli mobilmobil bekas pakar seo indonesia narasumber seminarmaster seo berita bantenrakyat bantenpendekar banten okezonejual mobil bekastoko online gratis komunitas itstaff executive komunitas hacker serang kotaserangpemerintah serang terpupuskansejarah pahlawansejarah tangerang jasa seojasa seo berkualitasjasa backlink sewa mobil murah jakartarental mobil harianrent car jasa mobiejasa mobilejasa jablay tangseltangerang selatantangerang ku bangdjocerita dewasafoto abg bugil tampilan bagusabg labilbuka kerudung
serang kota terpupuskan jasa seo sewa mobil murah jakarta jasa mobie tangsel tampilan bagus belajar seo seo murah dota 2 indonesia ternak lele google bot Data Maya dealer motor bekas prabotan rumah kicau burung verza indonesia community digital telekomunikasi dihina telekomunikasi wajar aja pantai sawarna pantai anyer liburan ke pantai seo jakarta terpusatkan appacer orang sunda xone shop indonesia perabotan rumah resep makanan distributor tas rangsel pantai tanjung lesung jual tinta printer kota rambah emping banten jual rumah info loker kali gua